Keaktifan Tektonik Indonesia

Indonesia terletak pada suatu sistem pertemuan Lempeng Australia, Lempeng Pasifik yang merupakan jenis lempeng samudra bersifat lentur dan lempeng Eurasia berjenis lempeng benua bersifat rigid/kaku. Akibatnya terjadi penunjaman serta patahan aktif di dasar laut dan di daratan.Aktifitas zona tumbukan dan patahan-patahan tersebut berpotensi memicu terjadinya gempabumi.

Beberapa sesar aktif yang terkenal di Indonesia adalah sesar Sumatra, sesar Cimandiri di Jawa barat, sesar Palu-Koro di Sulawesi, sesar naik Flores, sesar naik Wetar, dan sesar geser Sorong. Keaktifan masing-masing sesar ditandai dengan terjadinya gempa bumi. Gempa dangkal (kedalaman 0-50 km) yang terjadi pada periode 1900-1995 dengan skala Richter 5,5 atau lebih, membuktikan lokasi-lokasi daerah aktif gempa di Indonesia. Prediksi gempa bumi yang mencakup luasan daerah, kisaran waktu maupun kisaran skala sebagai Berdasarkan sejarah kekuatan sumbe gempa, aktifitas gempa bumi di Indonesia bisa dibagi dalam 6 daerah aktifitas.

1.) Daerah sangat aktif. Magnitudo lebih dari 8 mungkin terjadi di daerah ini. Yaitu di Halmahera, pantai utara Irian.

2.) Daerah aktif. Magnitude 8 mungkin terjadi dan magnitude 7 sering terjadi.Yaitu di lepas pantai barat Sumatra, pantai selatan Jawa, Nusa Tenggara, Banda.

3.) Daerah lipatan dan retakan. Magnitude kurang dari 7 mungkin terjadi.Yaitu di pantai barat Sumatra, kepulauan Suna, Sulawesi tengah.

4.) Daerah lipatan dengan atau tanpa retakan. Magnitude kurang dari tujuh bisa terjadi. Yaitu di Sumatra, Jawa bagian utara, Kalimatan bagian timur.

5.) Daerah gempa kecil. Magnitude kurang dari 5 jarang terjadi.Yaitu di daerah pantai timur Sumatra, Kalimantan tengah.

6.) Daerah stabil, tak ada catatan sejarah gempa. Yaitu daerah pantai selatan Irian, Kalimantan bagian barat.

Pembagian ini masih bersifat regional, dengan perkataan lain bahwa untuk analisa resiko gempa pada suatu bangunan yang terletak pada suatu tempat di satu kota, memerlukan analisa mikro yang memasukkan beberapa unsur seperti lapisan tanah tempat bangunan, ketebalan lapisan, respon tanah dan bangunan terhadap getaran.

Categories: Geofisika | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: